Blog Bagi 4 dari Seri Crypto dan Mobile di ta...

Bagi 4 dari Seri Crypto dan Mobile di tahun 2022: Jumlah pengguna untuk aplikasi crypto & digital currency meningkat

Seperti yang sudah dibahas dalam Fintech Deep Dive: Playbook mata uang digital di tahun 2022, dunia semakin berfokus pada crypto selama beberapa tahun terakhir. Perhatian ini telah meningkatkan pertumbuhan mobile. Para marketer dan developer mulai mengembangkan berbagai cara cerdas untuk meningkatkan penggunaan crypto dan mengubah aplikasi menjadi access point utama bagi aset digital.

Sebagai kategori yang relatif baru di sektor mobile, pertumbuhan aplikasi yang masuk ke dalam kategori 'crypto' tergolong pesat. Tren industri seperti penggunaan Bitcoin, stablecoin dan pembayaran, decentralized finance, memecoin, NFT, game, dan Metaverse menjadi faktor pendorong fenomena budaya dan komersial yang senantiasa berkembang.

Dalam blog ini kami akan mengevaluasi pertumbuhan jumlah instalasi dan sesi selama beberapa tahun terakhir agar para pengiklan mobile dapat memperoleh informasi yang lebih memadai tentang peluang pertumbuhan yang luar biasa di sektor ini di tahun 2022.

Unduhan, instalasi, dan pertumbuhan crypto app

Jumlah unduhan dan instalasi crypto app mengalami pertumbuhan yang luar biasa sepanjang tahun 2021. Setelah sempat memuncak di Q4 2017, crypto app kemudian cenderung stabil dan jumlah unduhan mulai meningkat kembali di tahun 2020. Data Apptopia menunjukkan bahwa pertumbuhan dari tahun-ke-tahun mencapai 64%. Akan tetapi, pertumbuhan ini meningkat menjadi 401% di tahun 2021.

Pola yang dapat kita lihat di tahun 2021 juga penting untuk diperhatikan. Jumlah unduhan menurun 49% dari Q2 - Q3 tetapi kembali meningkat sebesar 106% di Q4, menyamai pergerakan harga Bitcoin dan crypto. Ini menunjukkan pentingnya fluktuasi seperti ini bagi akuisisi pengguna (UA) dan pelibatan kembali. Peningkatan pertama yang dapat dilihat pada grafik di bawah terjadi di bulan April saat harga Bitcoin hampir mencapai $64.000, diikuti oleh puncak baru di bulan November saat harga mencapai $69.000.

Evaluasi data Adjust untuk mendapatkan gambaran tentang H2 2021 menunjukkan pola serupa dari jumlah instalasi, yang meningkat sebesar 304% pada akhir bulan Juni - minggu pertama Agustus, sebelum menurun sebesar 45% di bulan September dan kemudian memecahkan rekor di bulan November (bersamaan dengan rekor Bitcoin).

Di tingkat regional, pertumbuhan tahun 2020-2021 tergolong luar biasa di semua kawasan, terlepas dari perbedaan antar yurisdiksi dan peraturan mengenai iklan atau bahkan pengembangan aplikasi dalam kategori ini. EMEA berhasil meraih pertumbuhan dari tahun-ke-tahun paling tinggi sebesar 572%, dengan banyak negara yang menyambut crypto di kawasan tersebut, diikuti oleh Amerika Utara (230%).

Saat mengevaluasi pertumbuhan ini dibandingkan dengan kategori fintech lainnya, yang juga bertumbuh secara pesat selama 24 bulan terakhir karena digitalisasi cepat yang terjadi di seluruh dunia selama masa lockdown yang berkaitan dengan COVID-19, jangkauan crypto dalam menguasai pasar tampak jelas. Aplikasi perbankan, pembayaran, dan saham mengalami pertumbuhan yang luar biasa, berkelanjutan, hingga mencapai 27%, 25%, dan 31%. Akan tetapi, pertumbuhan crypto app sebesar 455% jauh melampaui kategori aplikasi lainnya.

Jumlah aplikasi di app store bertambah secara konsisten. Kenaikan yang konsisten mulai terlihat di tahun 2017 dan 2018, yakni saat "crypto bull run" pertama. Kenaikan ini mulai mereda di tahun 2019 dan awal tahun 2020, sebelum kembali meningkat dari bulan Juli 2020. Garis tren ini selaras dengan revisi Apple terhadap panduan privasi di bulan Juni 2018 untuk aplikasi cryptocurrency. Apple melarang cryptocurrency mining di perangkat iOS, mensyaratkan agar crypto securities hanya ditawarkan oleh lembaga keuangan yang terdaftar, dan secara khusus melarang aplikasi yang menawarkan cryptocurrency sebagai hadiah bagi pengguna yang sudah menyelesaikan tugas/event dalam aplikasi.

Jumlah sesi dan basis pengguna aplikasi cryptocurrency yang aktif

Tren dan perilaku khusus basis pengguna semakin mudah diidentifikasi seiring dengan semakin matangnya pasar crypto app. Mengingat tingkat retensi yang tinggi untuk kategori ini (akan kami bahas secara lebih detail di blog berikutnya dalam seri ini), tidak mengherankan bahwa churn rate tergolong rendah dan jumlah sesi tergolong tinggi.

Data Apptopia menunjukkan bahwa jumlah sesi meningkat sebesar 63% pada tahun 2019-2020 sebelum meningkat secara luar biasa (567%) di tahun 2021.

Saat mengevaluasi H2 2021 melalui data Adjust, kami menemukan bahwa ada pertumbuhan konsisten di Q3 dan Q4, meningkat sebesar 300% antara bulan Juni - November.

Durasi sesi juga sangat panjang dibandingkan dengan aplikasi fintech — tetapi kita perlu mengingat bahwa durasi sesi pada aplikasi perbankan dan pembayaran untuk menyelesaikan tugas akan jauh lebih singkat dan perbandingan antar kategori ini tidak memberikan gambaran penuh. Durasi sesi rata-rata pengguna crypto app di tahun 2021 adalah 15,16 menit per sesi, diikuti oleh aplikasi saham (11,71 menit), aplikasi pembayaran (5,02 menit), dan perbankan (5,01 menit).

Di tingkat regional, dan selaras dengan jumlah instalasi, EMEA berhasil unggul, dengan melaporkan pertumbuhan lebih dari 1000% dari jumlah sesi rata-rata. Kenaikan terbesar berikutnya terjadi di Amerika Utara (544%), diikuti oleh APAC (159%).

Saat membandingkan pertumbuhan ini dengan sub-kategori fintech lainnya, hasil dan pencapaian yang diperoleh juga serupa dengan instalasi. Semua sub-kategori memiliki kinerja yang sangat baik dari tahun 2020-2021, tetapi kinerja crypto app melampaui sub-kategori lainnya secara signifikan dengan pertumbuhan luar biasa, yakni 729%. Untuk memberikan gambaran, aplikasi saham menempati peringkat kedua dengan pertumbuhan 135%, yang sebetulnya sudah mengesankan.

Para marketer dan developer yang mulai berkecimpung dalam kategori crypto, atau ingin mengoptimalkan strategi mereka, perlu memiliki informasi tentang fluktuasi ketertarikan pengguna dalam ekosistem ini. Pertumbuhan tidak selalu dapat diprediksi, tetapi pengguna yang diakuisisi di masa puncak memiliki durasi sesi yang panjang dan jumlah sesi yang konsisten. Agar dapat unggul dari kompetitor, upaya untuk mempertahankan pelibatan pengguna di tengah fluktuasi ini akan berperan penting. Fitur-fitur baru, integrasi jaringan, asset listing, dan materi edukasi dapat berperan penting dalam mempertahankan ketertarikan pengguna sembari menarik pengguna baru.

Pendekatan berorientasi data melalui measurement berperan penting dalam mendapatkan informasi tentang perilaku pengguna, saat paling efektif untuk melibatkan dan memonetisasi pengguna, dan cara membuat kohort untuk meningkatkan UA dan retensi.

Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pertumbuhan, tren, dan faktor pendorong di dunia crypto app yang terus berkembang dan cara memaksimalkannya sebagai bagian dari strategi mobile marketing, silakan unduh Fintech Deep Dive: Mata ulang digital di tahun 2022 di sini.

Ingin mendapatkan berita terbaru dari Adjust?