Blog Mendapatkan persetujuan: Memperoleh persetujuan pengguna di iOS 14

Mendapatkan persetujuan: Memperoleh persetujuan pengguna di iOS 14

Musim panas kali ini tergolong sibuk bagi industri yang sedang menyiapkan diri untuk menghadapi perubahan kebijakan privasi yang akan diperkenalkan oleh iOS 14. Update, yang rencananya akan diluncurkan di bulan September, akan memberi pengguna lebih banyak kendali atas privasi data dan meningkatkan transparansi tentang penggunaan data. Perubahan ini juga akan secara signifikan mengubah cara pengiklan menargetkan pengguna di iOS dan perubahan terbesar adalah bahwa aplikasi perlu meminta persetujuan pengguna untuk melacak data pengguna mereka melalui pesan pop-up di dalam aplikasi.

Pembaca yang ingin mendapatkan informasi terbaru tentang arti perubahan ini bagi industri dapat memperoleh informasi lebih lanjut tentang topik ini di post kami sebelumnya. Pembuat aplikasi memiliki satu kesempatan untuk menampilkan pop-up persetujuan Apple dalam aplikasi mereka di iOS 14 - oleh karena itu optimasi untuk mendapatkan persetujuan sangat penting. Hal yang penting untuk diingat adalah bahwa apabila pengguna tidak memberikan persetujuan melalui pop-up Apple yang pertama, pembuat aplikasi tetap dapat menggunakan deep link untuk pengguna dari aplikasi mereka ke pengaturan aplikasi iOS di kemudian hari.

Adjust telah bekerja keras meneliti berbagai prompt pemberian persetujuan yang berhasil agar dapat meningkatkan peluang Anda untuk sukses. Kami akan memberikan saran melalui serangkaian blog post, dan sebagai langkah awal, post hari ini akan membahas tentang cara menetapkan strategi UX dan mendesain internal prompt yang persuasif - atau yang biasa disebut sebagai "pre-permission prompt".

Contoh desain pengaturan privasi baru di iOS 14 untuk memungkinkan pelacakan lintas aplikasi dan agar aplikasi dapat mengajukan permintaan untuk melakukan pelacakan.

Menetapkan strategi UX Anda

Kami merekomendasikan agar klien mulai dengan memetakan micro behaviors pengguna dalam menyusun strategi UX. Misalnya, perjalanan pengguna hingga melakukan pembelian dalam aplikasi di sebuah aplikasi game. Saat Anda sudah menemukan waktu yang tepat untuk meminta persetujuan pengguna, Anda perlu menguji berbagai jenis penempatan pop-up dan mengevaluasi tingkat keberhasilan. Ini dapat dilakukan saat setup, bersamaan dengan permintaan persetujuan lainnya, atau setelah ada pemicu tertentu, seperti menghabiskan sejumlah waktu untuk menggunakan aplikasi Anda atau menyelesaikan sebuah tugas.

Kami sangat menyarankan agar perusahaan menggunakan pre-permission prompt untuk meminta persetujuan sebelum menayangkan pop-up iOS. Anda dapat menyesuaikan, mendesain dan menentukan narasi pada prompt yang paling sesuai bagi aplikasi Anda. Pada dasarnya, internal prompt akan berfungsi seperti formulir persetujuan internal milik Anda sendiri. Anda dapat melihat cara kerja pada contoh di bawah ini.

Mendesain pre-permission prompt yang persuasif

Setelah mencari waktu yang tepat untuk meminta persetujuan dalam keseluruhan pengalaman pengguna di aplikasi Anda, kini Anda dapat mengidentifikasi peluang untuk menggunakan metode yang persuasif di tingkat interface. Untuk keperluan ini, kami akan menggunakan kerangka CREATE dari Stephen Wendel yang menyebutkan tentang prasyarat yang diperlukan untuk meyakinkan pengguna Anda agar bertindak.

Isyarat: Pengguna Anda perlu menghadapi kondisi yang memicu mereka agar mulai mempertimbangkan untuk memberikan persetujuan. Hal ini dapat menjadi contoh bagi judul yang menarik dan bermakna, ilustrasi atau animasi yang dapat dipahami dengan mudah - seperti yang digambarkan dalam contoh di bawah. Untuk mendukung hal ini, Anda dapat mencoba langkah berikut:

  • Memberikan isyarat untuk tindakan tersebut - Secara jelas memberitahu pengguna bahwa mereka perlu memberikan persetujuan.
  • Meningkatkan kekuatan isyarat - Secara jelas menyampaikan di mana pengguna perlu memberikan persetujuan.
  • Menghilangkan gangguan - Menyingkirkan gangguan yang mungkin akan muncul di layar aplikasi.

Reaksi: Pengguna Anda akan bereaksi secara intuitif, kemudian memutuskan untuk memberikan atau tidak memberikan persetujuan dalam sepersekian detik. Reaksi intuitif pengguna akan mempertimbangkan apakah hal tersebut menyenangkan, menarik atau penting. Anda perlu menyiapkan desain untuk mengatasi reaksi tanpa pengguna menolak prompt mengenai persetujuan. Hasil yang positif akan membangkitkan perasaan positif dari pusat notifikasi pada aplikasi Anda. Untuk mengatasi reaksi negatif, Anda dapat mencoba hal berikut:

  • Memupuk kepercayaan - Desain yang menarik secara estetika dan menunjukkan bahwa keputusan yang tepat adalah untuk memberikan persetujuan.
  • Meningkatkan kepercayaan melalui penerimaan sosial - Menyampaikan penerimaan sosial dengan memasukkan keputusan sebagai bagian dari tindakan sosial, seperti bergabung dengan komunitas yang lebih besar, yang ditunjukkan pada contoh di bawah.
  • Mencegah penolakan otomatis - Berkomunikasi secara jujur kepada pengguna Anda, menggunakan bahasa yang jelas.

Evaluasi: Pengguna akan secara sadar mengevaluasi pro dan kontra dari pemberian persetujuan. Tindakan dan langkah yang diperlukan untuk memberikan persetujuan harus lebih menarik daripada tindakan lainnya yang dapat diambil oleh pengguna pada tahap tersebut. Misalnya, pengguna mungkin akan memutuskan untuk memberikan persetujuan agar mereka dapat meminimalkan gangguan dalam bentuk iklan yang ditayangkan secara acak, tidak dipersonalisasi - salah satu cara untuk menyampaikan hal ini ditunjukkan pada gambar di bawah. Untuk mendukung proses evaluasi, Anda juga dapat mencoba hal berikut:

  • Memberikan motivasi - Persiapkan pengguna Anda dengan hal-hal yang relevan sebelum mereka melihat pre-permission prompt.
  • Meningkatkan motivasi - Tampilkan keputusan pengguna lainnya sebagai perbandingan.
  • Membatasi alternatif - Hindari terlampau banyak alternatif keputusan.

Kemampuan: Pengguna perlu diberi kesempatan untuk melakukan tindakan pada saat tersebut. Anda perlu secara efektif menyampaikan tentang hal-hal yang perlu dilakukan oleh pengguna, cara mengatasi hambatan dan bahwa mereka akan sukses. Salah satu contoh adalah dengan menampilkan animasi sederhana yang menggambarkan proses pemberian persetujuan serta menunjukkan cuplikan sederhana dari pop-up iOS dan mengklik "Mengizinkan". Di sini, Anda dapat:

  • Menggunakan sebanyak mungkin default - Default tindakan yang menjadi preferensi, jika memungkinkan.
  • Mengurangi hambatan - Mengurangi upaya dari sisi pengguna.

Pengaturan waktu: Kami juga merekomendasikan untuk menjelaskan tentang nilai tambah apabila mereka memberikan persetujuan dari sekarang daripada di kemudian hari. Anda dapat menekankan bahwa pemberian persetujuan lebih penting bagi pengalaman pengguna saat ini daripada di minggu-minggu mendatang. Anda dapat memanfaatkan dampak dari menghindari kerugian dan menjelaskan tentang hal-hal yang akan pengguna lewatkan jika tidak memberikan persetujuan.

  • Menjelaskan tentang urgensi - Menyiapkan penjelasan yang berfokus pada manfaat jangka pendek.
  • Meningkatkan urgensi - Mengingatkan pengguna Anda mengenai kebutuhan untuk memberikan persetujuan.

Prasyarat ini harus didesain agar pengguna Anda dapat Menjalankan tindakan untuk memberikan persetujuan. Dan dalam hal di mana pengguna harus melalui berbagai tahap untuk memberikan persetujuan, Anda harus memeriksa apakah semua prasyarat sudah dipenuhi untuk setiap langkah sepanjang proses. Anda juga dapat bereksperimen dengan menggabungkan berbagai aspek dalam sebuah prompt, seperti yang ditunjukkan dalam contoh di bawah.

Pentingnya pengujian

Setelah Anda membuat keputusan mengenai pendekatan UX Anda dengan kapan, di mana dan bagaimana Anda ingin pengguna memberikan persetujuan, tetapi pekerjaan Anda belum selesai di sini. Setiap aplikasi memiliki basis pengguna dan konteks penggunaan masing-masing. Kami mengadvokasi agar para pembuat aplikasi melakukan pengujian yang mendalam dan uji coba dengan pendekatan umum yang digunakan dalam design research seperti A/B testing dan randomized controlled experiment.

Kami bekerja sama secara erat dengan beberapa klien dalam menerapkan pendekatan berbasis data untuk mengoptimalkan tingkat persetujuan, dan kami akan membagikan pelajaran yang dipetik melalui berbagai blog post dan webinar - jadi nantikan informasi lebih lanjut di blog Adjust.